• Sun. Apr 11th, 2021

HAMIZUL ABDUL HAMID

Aku Budak Lenggong

‘Anak-anak kita’

Byadmin

Jun 30, 2009

Semasa kita kecil, kita juga bermain layang-layang. Tapi kita bermain layang-layang kertas. Kita menekapnya di atas surat khabar lama, menggunting dan melekatkannya pada bilahan buluh yang kita racip sendiri. Kita letakkan gam dan biarkan ia kering. Kemudian kita cari benang, diikat dan kita mainkan di sawah bendang yang kering airnya.

taman-metro13

Apa yang kita belajar daripada permainan layang-layang? Matangkah kita oleh layang-layang kertas yang mudah koyak ditabrak angin ganas. Makin bijakkah kita menilai diri dengan bebenang lelayang yang halus, mudah putus disambar semilir rakus?

Kini kita makin dewasa, makin matang sepatutnya kita meladeni usia. Saat anak-anak kita mahu bermain layang-layang, maka kita belikan mereka layang-layang segera, cantik, kemas, berwarna-warni dengan pelbagai gambar dan corak. Mereka diberikan layang-layang siap dengan belulang dan tali-temalinya. Mereka pun melayangkannya, bukan dibendang yang rang tanpa air lagi kontang, tapi di padang nan luas tempat manusia berekreasi bersama famili saban petang.

Maka, apakah yang mereka belajar? Samakah mereka dengan kita dahulu? Siapakah lebih matang, siapakah lebih bijak? Mereka atau kita?

Nota: Dua anak teruna saya sedang asyik melayangkan layang-layang secara ‘bersama’ di Taman Metropolitan Kepong…moga itulah nilai kebijaksanaan dan kematangan yang mereka pelajari daripada permainan layang-layang ini…bersama dan berkerjasama.

Related Post

Leave a Reply