• Sat. Jan 16th, 2021

HAMIZUL ABDUL HAMID

Aku Budak Lenggong

Belajar mencintai al-Quran pada bulan ia dinuzulkan

Byadmin

Aug 23, 2010

Nota: Artikel ini disiapkan untuk siaran Utusan Jawi sempena Nuzul Quran 1431 Hijrah

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِيَ أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ

Bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil),” (al-Baqarah: 185)

Dalam bulan Ramadan, ada satu hari yang sangat bermakna. Itulah hari di mana al-Quran diturunkan. Ia jatuh pada 17 Ramadan. Bak kata pepatah, tidak kenal maka tidak cinta. Maka, marilah kita belajar mengenal al-Quran, agar Ramadan pada tahun ini dapat memutikkan rasa cinta kita kepada al-Quran, isnya-Allah.

“Bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) al-Quran sebagai pertunjuk kepada manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai pertunjuk itu dan (juga) menjadi pembeza (di antara perkara yang benar dan salah),” (al-Baqarah: 185)

Inilah tujuan sebenar kenapa Allah SWT menurunkan al-Quran. Ia bukan sekadar untuk dibaca dan dilagukan; tetapi menggali rahsia dan pelajaran di dalamnya. Allah SWT bahkan memerli orang yang mengaku mempunyai kitab tetapi tidak mengambil pelajaran daripadanya.

“Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya kitab Taurat , kemudian mereka tiada memikulnya (tidak membenar dan mengamalkan isi kandungannya) adalah sama seperti keldai yang membawa kitab-kitab yang tebal,” (al-Jumuah: 5)

Kita pasti tidak sanggup dianggap seperti seekor keldai yang bebal. Kerjanya mengangkut ratusan kitab; tetapi dirinya kekal dalam kebodohan. Malah kita sepatutnya menjadi tuan keldai yang cerdik, menggali keindahan al-Quran dan menjadikannya modal dan perbekalan sepanjang kehidupan.

Bagaimanakah mampu kita menumbuhkan kecintaan kepada al-Quran? Ini adalah persoalan besar. Al-Quran berbahasa Arab. Mempelajarinya sahaja kadang-kala sudah menjadi satu kesulitan. Makhraj hurufnya berbeza dengan huruf Melayu. Membacanya pula mestilah dengan tajwid yang betul. Tidak boleh berbasa-basi dan tidak boleh ikut suka hati.

Sebenarnya, al-Quran adalah mukjizat teragung yang kekal hingga kiamat. Tidak terhitung hikmah di sebaliknya, jika dikaji dan diamati. Namun, langkah pertama hendaklah dimulai dengan usaha menumbuhkan rasa cinta kepada al-Quran. Maka amatilah perkara berikut:

1) Sembahkanlah kekurangan diri kepada Allah SWT, bahawa kita amat teringin mempelajari al-Quran walaupun diri dibatasi seribu kekurangan. Allah SWT pasti mendengar rintihan hati kita. Insya-Allah, pasti diberikan jalan untuk kita dan kekuatan mempelajarinya.

2) Mencari guru al-Quran yang mampu menauladani. Guru yang baik, maka kita ditunjuki cara mengaji dengan baik dan sabar. Bahkan guru itu sendiri mampu menterjemahkan kaedah bacaan yang terbaik. Tidak bersikap keras dan tidak pula terlalu lemah. Apa yang penting, kita jadi terdorong untuk terus belajar dengan adanya guru tersebut.

3) Mendengar para qari yang sudah mantap bacaannya. Terdapat ramai qari atau pembaca al-Quran yang cukup tersohor, misalnya Syeikh Saad al-Ghamidi dan ramai lagi. Alunan bacaan mereka mampu meruntun hati. Mendengarnya membuatkan kita mampu jatuh hati kepada al-Quran.

4) Melihat makna ayat-ayat al-Quran. Kita berbangsa dan berbahasa Melayu. Mana mungkin kita mampu memahami bacaan al-Quran, melainkan kita mampu berbahasa Arab. Maka, bukalah kitab terjemahan al-Quran dan telitilah maknanya. Di sana kita akan temukan keindahan di sebalik ayat-ayat al-Quran.

5) Melazimi diri membaca al-Quran. Al-Quran itu amat merindui kita seandainya kita sentiasa berdampingan dengannya. Sebaliknya, jika kita sendiri bersikap liar dengan al-Quran, maka tidak peliklah al-Quran juga akan menjauhi kita.

6) Melihat janji-janji Allah kepada orang yang suka kepada al-Quran, misalnya diberikan kemuliaan, darjah kebaikan di sisi manusia dan dijanjikan pahala yang besar di sisi-Nya.

7) Mencari dan bergaul dengan orang-orang yang dekat dengan al-Quran. Dengan mereka,kita jadi terdorong mendekati al-Quran dan mereka mampu membimbing kita menjadi pencinta al-Quran.

Sebenarnya, banyak saranan boleh dikemukakan. Tetapi, percayalah bahawa perubahan yang positif itu hendaklah dicetuskan dari hati dan ditransformasikan dengan perbuatan. Berubahlah kita bersempena kedatangan nuzul al-Quran ini.

Cukuplah dititipkan pesanan nabi: “ Perindahlah al-Quran itu dengan suara kalian, sebab suara yang indah itu akan menambah keindahan al-Quran (Hadis hasan, Riwayat al Darimi, dan Al-Hakim) dan juga: “Orang yang paling baik diantara kalian adalah yang mempelajari al-Quran dan mengajarkannya” (Hadis Shahih Riwayat Al-Bukhori, Abu Daud, Al-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Al-Darimi). Wallahua’lam.

Related Post

Leave a Reply