• Sun. Apr 11th, 2021

HAMIZUL ABDUL HAMID

Aku Budak Lenggong

Kembara Ke Jakarta 1#

Byadmin

May 16, 2010

Hari pertama – 14 Mei 2010

Pesawat Boeing 777-222 KL 0809 mendarat selamat di Bandara Soekarno-Hatta. Setelah dicempung langit tinggi melebihi aras 2000 kaki, lega rasanya dapat memijak bumi kembali. Hawa hangat menyambut ketibaan kami di bumi Bung Karno ini. Urusan kemasukan di kaunter imigresen tidak begitu ruwet, Cuma kami harus berdiri dan beratur lebih lama berbanding dahulu. Pasca beberapa insiden keganasan di Jakarta, mendesak pihak kerajaan Indonesia untuk lebih cerewet dalam urusan keselamatan. Kami dikehendaki melakukan imbasan cap jari – bukan satu tetapi empat jari dan juga diambil fotofit setiap orangnya. Agak melambatkan perjalanan.

Urusan bagasi juga tidak ruwet. Para porter berdiri menawarkan khidmat mereka; tetapi semua itu tidak gratis melainkan harus dibayar. Saya menolak sopan.

Ketika di pintu keluar terakhir, kami harus melalui pemeriksaan terakhir. Tetapi kali ini hanya bagasi yang dijinjit sahaja harus melalui mesin pengimbas. Ternyata kerajaan Indonesia lebih berhati-hati menerima pelawat kini.

Akhirnya, kira-kira jam 6.45 petang waktu Indonesia Barat, kami sudah bersedia untuk melanjutkan perjalanan ke Depok, iaitu ke Wisma Makara yang akan menjadi tempat penginapan kami selama tiga hari. Wisma Makara ini adalah hotel di dalam kampus Universitas Indonesia dan mirip Puri Pujangga di UKM, Bangi. Bezanya, Wisma Makara adalah jauh lebih besar dan lengkap kemudahannya berbanding Puri Pujangga yang hanya mempunyai bilik penginapan yang sedikit dan kemudahan lain yang terhad.

Salah seorang pelajar pasca siswazah yang bisa dikenali Is mengiringi perjalanan kami. Beliau berharap perjalanan tidak macet agar kami bisa sampai lebih awal ke UI. Sayangnya, nasib tidak menyebelahi kami. Bas pariwisata kami tersangkut-sangkut di sepanjang perjalanan. Keadaan macet total, yakni amat sesak. kami diberitahu, antara faktor kemacetan itu ialah hujan yang menjadikan beberapa kawasan di Jakarta mengalami banjir kilat dan juga faktor hari Jumaat, biasalah sindrom balik kampung. Warga kota Jakarta akan mengambil peluang untuk keluar kota mencari ketenangan jiwa pada hujung minggu – sabtu dan Ahad. Tetapi, percayalah…jika tidak kerana itu semua pun, saya percaya macet adalah fenomena biasa di sini. Bayangkanlah, dengan angka melebihi 12 juta warga, mendiami sebuah kota…maka anda bayangkanlah sendiri bagaimana sesaknya mereka?

Kami dibekalkan nasi padang. Badan keletihan dan mata sudah layu. Hanya istirehat sahaja yang diperlukan saat itu. Usai mendapat kunci bilik, saya buru-buru mandi, solat jamak isya dan maghrib dan  merebahkan tubuh yang lesu. Lalu TV terpasang hingga ke pagi seorang diri!

Related Post

Leave a Reply