• Fri. Jan 22nd, 2021

HAMIZUL ABDUL HAMID

Aku Budak Lenggong

ORANG BERHARTA PERLU ILMU

Byadmin

Nov 3, 2011

Kredit foto dari slight-hope.blogspot.com

Imam Ali pernah mengungkapkan begini: “Ilmu pengetahuan lebih baik daripada kekayaan. Pengetahuan menjaga kamu sementara harta kamu yang harus menjaganya. Harta berkurangan bila dibelanjakan; sedang ilmu pengetahuan berlipat ganda bila dibelanjakan (dikongsikan).”

Inilah indahnya pandangan seorang sahabat nabi yang terkenal kebijaksanaannya, dalam membandingkan antara ilmu dan harta. Maknanya, seseorang itu boleh berharta asal sahaja dia memiliki ilmu yang sewajarnya. Jika tidak, hartanya akan menjadi sia-sia bahkan beban yang mendera; melainkan di sisinya ada ilmu yang mampu membimbingnya dan mampu pula menyediakan jalan keluar yang sejahtera di dunia dan akhirat sana.
Jika kita memilih ilmu, ia menjadi pintu kepada seribu kebaikan. Ilmu menerangkan kegelapan dalam kezulmatan. Hanya ilmu mampu memberikan pencerahan yang abadi. Atas dasar itulah, Islam melebihkan orang-orang berilmu dalam segala segi.
Allah SWT menegaskan: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna,” (az-Zumar: 9)

Menuntut ilmu kadangkala sukarnya lebih kurang berbanding mencari harta. Namun, ada orang sanggup berhempas pulas segala kudrat dan tulang empat kerat demi harta. Diredah segala payah, di tempuh segala cabaran dan rintangan demi mengaut segala keuntungan. Bahkan ada orang sanggup mengambil risiko dosa demi harta. Masakan tidak, pemakan rasuah, pengamal riba dan penipu timbangan, mereka bermatlamat mencari laba dunia sedang di hadapan mereka adalah segunung dosa.

Allah SWT mengingatkan kita lagi: “Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain antara kamu dengan jalan yang salah dan jangan kamu membawa urusan harta itu ke mahkamah supaya kamu dapat memakan sebahagian daripada harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa, pada hal kamu mengetahuinya.” (al-Baqarah: 188)

Menuntut ilmu itu jika sukar sekali pun menempuhinya; namun ia tetap berbaloi. Justeru dengan ilmu, ia membolehkan pemiliknya memilih jalan terbaik buat kehidupan. Mereka mampu membedakan antara keburukan dan kebaikan, membezakan antara keuntungan yang hakiki dan keuntungan dunawi yang nisbi. Inilah mulianya orang berilmu. Beruntungnya jalan yang diladeni oleh manusia berilmu.

Manusia berilmu, hartanya berkembang secara maknawi. Mereka tidak merasa rugi berkongsi dengan orang lain. Bagi orang berilmu, mereka berpegang kukuh dengan pesanan hadis nabi: “Apabila mati seseorang anak Adam, maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara; (iaitu) sedekah jariah atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak-anak yang soleh yang sentiasa mendoakannya,” (Hadis Riwayat Muslim)

Maka, orang yang berilmu memastikan hartanya bermanfaat buat dirinya dan seluruh keluarganya di dunia dan akhirat. Mereka mencicipi manisnya harta di dunia tanpa lupa habuan nikmatnya harta di syurga. Mereka sedar, harta paling mahal di sisi Allah SWT ialah harta yang dihamburkan ke jalan-jalan-Nya.

Inilah sekelumit peri pentingnya ilmu bagi manusia yang ingin berharta. Hakikatnya, ilmu itu bukan sekadar menjadi modal bagi menumbuhkan harta dan mencambahkannya; lantas mampu menjadikan kita manusia kaya raya seperti Qarun sepupu Nabi Musa. Tetapi, yang lebih utama, ilmu itu mampu menumbuhkan keberkatan dalam hidup kita, menyuburkan kenikmatan berkekalan sepanjang masa hingga ke syurga.

Maka, marilah kita menimba ilmu semahu dan sedaya mampu. Jangan jadikan alasan kita sibuk dan masa kita suntuk untuk menuntut ilmu. Masa 24 jam sehari yang disediakan Allah SWT, adalah adil buat semua orang tanpa batas usia dan rupanya. Hanya kita yang perlu bijaksana mengaturnya, agar kita mampu mencari ilmu dalam celah-celah ributnya dunia, dalam celah-celah kala banjirnya harta dunia dan dalam celah-celah sulitnya mengatur usia. Wallahua’lam.

Related Post

Leave a Reply