• Wed. Jan 20th, 2021

HAMIZUL ABDUL HAMID

Aku Budak Lenggong

Si Buta, Si Pekak dan Si Bisu

Byadmin

Jan 7, 2011

Nota: Siaran blog LZS

Ya! Jangan jadi seperti tiga golongan di atas. Mereka ini zahirnya tidak buta. Mata mereka bahkan mampu memandang. Mereka tidak pekak atau tuli. Telinga mereka sihat dan gegendangnya tidak pula pecah. Mereka mampu mendengar dengan baik sekali. Begitu juga mereka tidak kelu atau bisu. Lidah mereka masih panjang untuk berkata-kata dan mulut mereka tidak dizip untuk bersuara. Habis tu, apa masalahnya dengan tiga golongan ini?

Allah SWT menegaskan perumpaan ini sebagaimana firman-Nya di dalam al-Baqarah, ayat 18:

صُمٌّ بُكْمٌ عُمْيٌ فَهُمْ لاَ يَرْجِعُونَ

“Mereka tuli, bisu dan buta, maka tidaklah mereka akan kembali (ke jalan yang benar).”

Biar pun pancaindera mereka sihat-walafiat; namun hakikatnya mereka dianggap seperti pekak, bisu dan buta justeru mereka ini enggan menerima kebenaran yang disampaikan oleh Rasulullah SAW. Golongan ini khususnya adalah kaum kuffar di Kota Mekah pada zaman dahulu.

Mereka mendustai Nabi Muhammad SAW, kendatipun sebelum itu mereka mengagung-agungkan Muhammad sebagai al-Amin ataupun ’sang terpercaya.’

Ayat ke 18 daripada surah al-Baqarah ini adalah lanjutan daripada kisah sebelumnya. Golongan yang berpenyakit hati ini (lihat dalam ayat ke 10 dalam surah yang sama), merasa dengki, iri hati dan benci kepada Nabi Muhammad SAW. Mereka bahkan berusaha menimpakan kejahatan kepada Nabi Muhammad SAW dan para pengikutnya. Lalu Allah menimpakan kemurkaan-Nya ke atas mereka.

فِي قُلُوبِهِم مَّرَضٌ فَزَادَهُمُ اللّهُ مَرَضاً وَلَهُم عَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ

“ Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta.” (al-Baqarah: 10)

Namun, ayat yang Allah SWT turunkan ini bukanlah semata-mata ditujukan kepada umat manusia zaman silam. Sungguh pun masa sudah ribuan tahun berlalu; namun pelaku-pelaku atau watak-watak sedemikian muncul kembali.

Mereka kembali bergentayangan di mana-mana. Mereka itu hari ini, sama sahaja, mereka zahirnya bermata celik, bertelinga sihat dan tidak pula terbungkam bisu. Bahkan mungkin merekalah yang paling petah kata-kata dan pandai pula membuat silap mata.

Mereka itu kini, bijak memanipulasi keadaan demi keuntungan duniawi mereka. Mereka mungkin tidak jelas kekufurannya; tetapi hakikatnya di hati mereka ada daki-daki kekufuran. Mereka menolak sistem Islam, walau zahirnya lidah mereka mengakui Islam itu agamanya. Mereka menyaksikan kebenaran Islam; tetapi mereka mendiamkannya demi sesuap nasi dan kebendaan. Maka, inilah si buta, si pekak dan si bisu alaf baharu.

Wallahua’lam.

Related Post

Leave a Reply