• Sun. Apr 11th, 2021

HAMIZUL ABDUL HAMID

Aku Budak Lenggong

Temanku Terroris?

Byadmin

Apr 6, 2011

Buku ini saya beli kala kunjungan ke Toko Buku Anggrek, Bukit Tinggi, Sumatera Barat. Hotel penginapan saya mengadap ke toko buku ini. Di hadapannya ada ramai manusia berjualan. Petang hari pertama di Ranah Minang ini hujung Januari 2011 lalu, saya mencari sesuatu buat penganan jiwa.

Kulit buku ini menarik. Ia memaparkan dua orang anak muda yang kelihatannya akrab, sedang menekuni pengajian di pondok dan mempunyai cita-cita yang sama. Tajuknya, Temanku Terroris?, menggamit naluri saya untuk memiliki dan membacanya. Jujurnya, jiwa saya menjadi kaya dengan menelaah pelbagai kehidupan anak-anak muda Indonesia yang pernah digarap jiwa mereka di pondok pesantren ini.

Tebalnya lumayan dan ia memerlukan masa yang agak lama bagi saya membacanya. Jujurnya juga, saya hanya mengambil masa sekadar beberapa minit atau paling lama sekitar sejam setiap malam bagi membacanya.

Novel yang boleh dikategorikan fiksyen dan memoir ini, menceritakan pengalaman seorang santri yang terpaksa menerima hakikatnya, salah seorang teman terakrabnya disenaraikan sebagai terroris. Dua watak utama novel ini ialah Noor Huda Ismail dan Utomo Pamungkas yang akhirnya berubah namanya beberapa kali menjadi Fadlullah Hassan dan beberapa nama lain. Mereka sama-sama menjadi santri atau pelajar di Pondok Pesantren al-Mukmin Ngruki.

Menerusi novel memoir ini, kita dibawa menelusuri kehidupan di pondok yang saat itu berhadapan dengan cengkaman order baru pimpinan Presiden Soeharto. Huda juga memperkenalkan sisi kehidupan sebuah pesantren yang didokongi antaranya oleh Ustaz Abu Bakar Basyir (yang saat ini sedang menjalani proses penghakiman di Indonesia atas tuduhan mengkader pengganas).

Apa yang lebih menarik bagi saya di samping pengkisahan kembali saat-saat mereka menjalani kehidupan sebagai santri (yang ada sedikit-sebanyak persamaan dengan novel Kisah Lima Menara oleh Ahmad Fuadi), ialah usaha pengarang membawa kita para pembaca untuk memahami jiwa pejuang lewat watak temannya Utomo Pamungkas. Ia mengajak kita untuk merenung, kenapakah mereka yang dilabelkan pengganas ini sanggup dan tergamak melakukan sesuatu yang hakikatnya bukanlah suruhan agama.

Kita juga diajak oleh penulis untuk menelusuri kehidupan insan-insan lain yang berkaitan dalam insiden pengeboman ini. Mencicipi liku dan getir kehidupan mereka, bagaimana mereka berinteraksi dengan masyarakat, menelan jadam dan madu umpatan serta sebagainya. Hal inilah yang dilalui oleh isteri dan anak-anak Utomo Pamungkas.

Pengarang yang juga merupakan koresponden kepada The Washington Posts ini turut mengheret emosi pembaca menyelami kehidupan keluarga mangsa pengeboman. Anak-anak yatim yang ditinggalkan akibat pengeboman Bali tahun 2002.

Sukar rasanya mengkisahkan segala yang dibaca. Tapi novel ini memberikan kepuasan batini kepada saya. Antaranya, menyedarkan kita erti kebebasan. Erti perjuangan. Erti kesanggupan. Erti pengorbanan. Erti persahabatan dan erti kehidupan. Wallahua’lam.

Nota: Bacaan lanjut kupasan terhadap buku ini boleh dilayari di sini (Jakarta Globe)

Related Post

Leave a Reply